Kamis, 28 Agustus 2008

Ngobrol sama Tuhan



 


TUHAN    :    Apakah kamu memanggilKU ?

Aku          :    Tidak... ini siapa ya ?

TUHAN    :    Ini TUHAN.  AKU mendengar doamu.  Jadi AKU ingin berbincang denganmu.

Aku          :    Ya, saya memang sering berdoa, hanya agar saya merasa lebih baik. 

                     Tapi saya sekarang sedang sibuk, sangat sibuk untuk berbincang denganMU.

TUHAN    :    Sedang sibuk apa ? Semut juga sibuk!.

Aku          :    Ga tau ya.  Yang pasti saya tidak punya waktu luang sedikitpun. 

                      Hidup jadi seperti selalu terburu-buru

TUHAN    :    Aku ingin memecahkan masalahmu dengan waktu.  Dan akan memberimu

                      beberapa petunjuk.

 Aku         :    OK deh, sekarang beritahu saya, mengapa hidup jadi begitu rumit ?

TUHAN    :    Berhentilah menganalisa hidup.  Jalani saja.  Analisa-lah yang membuat 

                      menjadi rumit. 

Aku         :    Kalau begitu mengapa kami manusia tidak pernah merasa senang

TUHAN    :    Hari ini adalah hari esok yang kamu khawatirkan kemarin.  Kamu merasa

                    khawatir karena kamu menganalisa.  Merasa khawatir menjadi kebiasaanmu. 

                    Karena itulah maka kamu sulit merasa senang.

Aku         :    Tapi bagaimana mungkin kita tidak khawatir jika ada begitu banyak ketidak-

                     pastian.

TUHAN    :    Ketidak-pastian itu tidak bisa dihindari. 

                     Tapi kekhawatiran adalah sebuah pilihan.

Aku         :    Tapi, begitu banyak rasa sakit karena ketidak-pastian.

TUHAN    :    Rasa sakit tidak bisa dihindari, tapi Penderitaan adalah sebuah pilihan.

Aku         :    Jika penderitaan itu sebuah pilihan, mengapa banyak

                    orang baik yang menderita ?

TUHAN    :   Intan tidak dapat diasah tanpa gesekan. 

                    Emas tidak dapat dimurnikan tanpa api.

Aku         :    Maksudnya pengalaman pahit itu berguna ?

TUHAN    :    Ya. Dari segala sisi, pengalaman adalah guru yang keras.

                    Guru Pengalaman memberi ujian dulu, baru pemahamannya.

Aku         :    Tetapi, mengapa kami harus melalui semua ujian itu ? 

                     Mengapa kami tidak dapat hidup bebas dari masalah ?

TUHAN    :    Masalah adalah rintangan yang ditujukan untuk meningkatkan kekuatan mental

                     (PROBLEM = Purpose Roadblocks Offerring Beneficial Lessons (to) Enhance

                    Mental (strength)).  Kemampuan dari dalam diri bisa keluar dari perjuangan 

                    dan rintangan bukan dari berleha-leha. ..

Aku        :    Sejujurnya, ditengah persoalan ini, kami sering tidak tahu kemana harus

                    melangkah ?

TUHAN    :  Jika kamu melihat keluar, maka kamu tidak akan tahu kemana kamu

                    melangkah.  Lihatlah ke dalam.  Melihat ke luar, kamu bermimpi.  

                    Melihat ke dalam, kamu terjaga.  Mata memberimu penglihatan.  

                    Hati memberimu arah.

Aku         :    Kadang usaha kami tidak berhasil alias gagal.

TUHAN    :    Keberhasilan adalah ukuran yang dibuat oleh orang lain.  

                    Kepuasan adalah ukuran yang dibuat oleh dirimu sendiri.  

                    Mengetahui tujuan perjalanan akan terasa lebih memuaskan daripada

                    mengetahui bahwa kau sedang berjalan.

Aku        :    Di dalam saat-saat sulit, bagaimana agar kami bisa tetap termotivasi ?

TUHAN   :    Selalulah melihat sudah berapa jauh kamu berjalan, daripada sibuk berhitung

                    masih berapa jauh lagi kamu harus berjalan. 

                    Selalulah mengingat apa2 saja yang harus kamu syukuri, jangan ribut

                    dengan apa2 yang tidak kamu peroleh.

Aku        :    Apa yang menarik dari manusia ?

TUHAN    :    Jika menderita, mereka pasti akan bertanya : "Mengapa harus aku ?"

                    Jika mereka bahagia, tidak ada satu pun yang bertanya : "Mengapa harus

                    aku ?".

Aku        :    Kadangkala saya bertanya, siapa saya, mengapa saya disini ?

TUHAN    :    Jangan mencari tahu siapa kamu, tentukan saja ingin menjadi apa dirimu.

                    Berhentilah mencari mengapa kamu disini.  Ciptakan tujuan itu.  

                    Hidup bukanlah proses pencarian, tapi proses penciptaan.

Aku        :    Bagaimana saya bisa menjalani kehidupan lebih baik ?

TUHAN    :  Terimalah masa lalu mu tanpa penyesalan.

                    Peganglah saat ini dengan keyakinan.

                    Siapkan masa depan tanpa rasa takut.

Aku        :    Pertanyaan terakhir.  Seringkala saya merasa doa-doa saya tidak terjawab

TUHAN    :   Tidak ada doa yang tidak dijawab!.  

                     Hanya saja seringkali jawabannya adalah TIDAK atau BELUM SAATNYA.

Aku        :    Terimakasih TUHAN, sudah mengobrol dengan saya.

TUHAN  :    OK! Teguhlah dalam beriman.  Hidup adalah misteri yang harus dipecahkan.

                    Hasil akhirnya bukan urusanmu.  Percayalah padaKU.

1 komentar:

Puti mengatakan...

Excellent! ngena' bgd nih blognya. banyak hal yang bisa di ambil hikmahnya dari percakapan ini. terima kasih akan ilmunya gan... :)

Facebook